Cerita Sex bebrapa teman kampus

Cerita Sex bebrapa teman kampusby on.Cerita Sex bebrapa teman kampusEnam – Part 28 Life Memang Go On. Bagian 1 Hmmm, mayan, gak bagus dan gak jelek, cukup menghibur, tapi sebatas menghibur doang. Ya ya, iya lah, dasar kamu Yan, film jiga kumaha yang bagus buat maneh? Hahahaha, ya yang seru lah. Dan emang kudu bagus. Eh, mau pada balik atau makan dulu? Lapar oge […]

Enam – Part 28

Life Memang Go On.
Bagian 1

Hmmm, mayan, gak bagus dan gak jelek, cukup menghibur, tapi sebatas menghibur doang.
Ya ya, iya lah, dasar kamu Yan, film jiga kumaha yang bagus buat maneh?
Hahahaha, ya yang seru lah. Dan emang kudu bagus. Eh, mau pada balik atau makan dulu? Lapar oge ternyata.
Terserah, kumaha barudak, mau pada makan atawa langsung balik?
Makaaannnn. Kompak beberapa orang menjawab.

Sore itu Rian dan bebrapa teman kampusnya memutuskan untuk nonton film, biasa, setelah berkutat dengan UAS yang memberatkan di pikiran, hati, waktu dan duit. Ketujuh makhluk berbatang ini akhirnya memutuskan untuk makan makanan jepang.
Meja berapa orang? Seorang perempuan manis bertanya di depan pintu.
Tujuh, ya sebenernya sih 8 mbak, si Guntur diitung dua.
Kurang asem, eh, gue kagak gendut, cumang tulang gue tebel.
Iya, iya, percaya ko kita-kita.
Si mbak hanya tersenyum, manis. Smoking atau non smoking?
Merokok mbak, di atas aja deh.

Si mbak lalu berteriak meja untuk tujuh orang, dan teman-temannya mengucapkan salam selamat datang. Ketujuh makhluk berbatang langsung rebutan ke atas, seperti anak kecil memang, namun seperti itulah kelakuan mereka. Dan tidak berapa lama, akhirnya mereka larut dalam obrolan sambil menikmati semua makanan yang mereka pesan.

Hahahaha, iya nih, si Rian parah, kasian si Nuning, masa cewek cantik gitu dianggurin.
Iya nih, heh, bagong, lu denger ga?
Rian tidak mendengar, untuk beberapa saat dunianya teralihkan, di depannya lewat sesosok tubuh dari seorang yang dia kenal, wajah cantik itu, Atika.
Atika sendiri sempat terpaku beberapa saat melihat Rian, sudah lebih dari 2 tahun mereka tidak bertemu.
Kenapa say? Seorang lelaki bertanya sambil menepuk bahu Atika.
Eh, enggak. Gak pa pa.
Ya udah, hayu turun, filmnya dah mau mulai. Dan si lelaki menggemgam tangannya. Keduanya kemudian pergi.

Heh, melong wae, kasambet maneh.
Eh, apa?
Jiah, ni anak. Eta si Nuning, dek dikumahakeun, maeunya di antep wae?
Bro, saya mah moal ngantep ke makhluk secantik Nuning, tapi waktunya belum tepat, masih sibuk kan kita-kita?
Ah, alesan.
Ya, memang sebuah alesan klasik. Hati Rian masih tidak menentu, si empunya hati masih bingung dengan hati yang dia miliki.
==========

Hmmm, Read, kenapa belum di bales aja ya? Haahhhh.
Rian menghempaskan badannya ke atas kasur, masih terngiang kejadian sore tadi, Atika, semakin cantik, pikirnya. Lalu teringat peristiwa itu. Peristiwa yang merubah hubungan mereka. Masih terbayang jelas sperma Bima yang memenuhi wajah cantik Revi. Teriakan panik Revi. Juga teriakan Atika yang memahan dirinya untuk tidak kembali memberikan bogem mentah kepada Bima.

Dia tidak bisa menahan amarah dan cemburu, ini Rian akui. Bahkan karena itu, hubungan Rian dengan Atika pun menjadi renggang, karena respon Rian lah Atika menjadi benar-benar yakin jika Rian ada hati kepada Revi. Sempat bertahan untuk beberapa lama, akhirnya mereka pisah juga.
Sekali lagi dia membuka aplikasi BBM di HP nya, belum ada balasan. Wajar saja, pikir Rian, ngapain juga ngewaro BBM dari orang yang plin-plan kaya dia. Nyakitin orang yang mencintai dia. Sudah dua tahun lebih Rian lost contact dengan Atika, sampai tadi sore.

HP nya bergetar, lekas-lekas Rian membuka kunci dan membuka BBM nya, Apa?. Singkat Atika membalas. Membuat Rian menjadi ragu apakah dia akan meneruskan atau tidak. Berpikir sejenak, kemudian Rian mengetik : Apa kabar Ka?

Lama tak ada jawaban, bahkan Rian masih sempat buang air kecil dan rebahan sampai akhirnya Atika menjawab, Baik. Kamu?
Baik. Hm, tadi pacarnya?
Iya.
Temen kampus?
Bukan.
Jadi kenal dimana?
Ngapain nanya?
Ya nanya aja, pengen tau.
Ngapain, gak ada hak kamu untuk tau.

Ya, tidak ada hak Rian untuk tahu. Namun tetap saja jantungnya sampai saat ini masih berdebar. Kenapa, kenapa dan kenapa. Kenapa dia tidak bisa menjaga hubungan yang ada dengan Atika.
Dan semua gara-gara Revi dan Bima, kalau saja hal itu tidak terjadi. Kalau saja waktu itu dia tidak penasaran dengan mobil Indra yang bergoyang, kalau saja dia tidak sedang bersama Atika. Revi dan Bima, perusak semuanya.

Maaf.
Kenapa minta maaf?
Karena sy memang salah, salah menyia2kan km dan hubungan kita.
Ah, udah lah, gih, sana, ama Revi aja. Km itu dah dapetin badan aku Yan, oke aku masih perawan, tapi semua bagian badan ini udah km rasain.
Kembali Atika membalas Apa itu msh kurang? Ampe km harus nyakitin hati aku?

Pikir ama km Yan. Jangan napsu aja km utamain.
Iya, sy salah, makanya sy minta maaf.
Ah, terserah lah, sy mau tidur.
Iya, maaf, met tidur Ka.
==========

Minggu, sayup-sayup suara orang di luar mulai terdengar. Sudah jam 11 siang, malam tadi Rian tidak bisa tidur, matanya baru terlelap sekitar subuh. Masih dengan kepala pusing Rian bangkit dari tidurnya, terduduk, matanya melirik ke arah HP, mati. Diisinya batre Hp dan Rian memaksakan kakinya melangkah menuju kamar mandi.

Aaahhhh! Teriakan seorang wanita pas ketika Rian membuka pintu.
Haaaaa. Giliran Rian yang kaget.
Heh, ngapain kamu disini?
Gak boleh ya?
Bukan gitu, ama siapa kamu Ning?
Sendiri, abisnya ka Rian diteleponin ama di kasih message ga kekirim mulu. HP nya mati ya? Rupanya yang berdiri di depan pintu Rian adalah Nuning, perempuan yang terang-terangan menujukan rasa suka nya ke Rian. Masih duduk di kelas XI salah satu SMA Negeri.

Iya, abis batre.
Baru bangun ya?
Iya.
Belum mandi ya?
Iya.
Belum gosok gigi juga ya?
Iyaaaaaaa, ni makhluk cantik-cantik tapi nyebelin banget.
Hihihihi, pantesan bau. Gih, sana ke aer.
Mau Nuninnnngggg. Awas, mau mandi dulu. Tunggu aja di dalem.
Gak mau ah, di luar aja, malu.
Yasud, duduk di sini aja, depan pintu. Sekalian jagain. Tar kalo ada yang macem-macem, usir. Ucap Rian sambil melangkah ke kamar mandi.
Idiiih, emang Nuning apaan.

Setelah mandi, Rian mulai merasa segar, dan mendapatkan Nuning beneran duduk di depan pintu kamar.
Heh, ayo masuk. Ato mau nunggu di sana?
Hmmm, kalo masuk, entar liat ka Rian ganti baju dong. Entar aja deh, masuknya kalo ka Rian udah berbaju.
Yasud, tungu bentar ya.

Rian lalu masuk dan cepat-cepat berganti pakaian. Udah Ning, sini masuk. Teriaknya dari dalam kamar. Kamar Rian tidak banyak berubah, masi sama dengan ketika dia SMA dulu, hanya saja di temboknya kini banyak tertempel diagram database, diagram alur, konsep bussiness core dan bebera algoritma.

Pabalatak ka.
Maklum, udah lama gak ada sentuhan wanita. Rian menjawab sekenanya. Namun rupanya jawaban itu cukup mempengaruhi Nuning.
Hm, udah berapa taun nih gak di sentuh wanita?
Huh? Disentuh? Apa yang disentuh Ning? Jawab Rian sedikit panik.
Kamarnya lah Kak, emang apanya. Kak Rian?
Oh, ahahaha, oh, iya, kamar. Hm, udah lama juga sih. Jawab Rian kikuk. Eh, ada apa perlu apa kesini?
Loh, gitu kan ya, meni lupa. Hah, ya da aku mah apa atuh.
Idih, ngambek, jangan ngambek atuh, lupa nih, maklum, banyak pikiran, kenapa Ning? Cantik, pikir Rian, cemberut pun tetap cantik. Iya, kenapa gak lupain Atika dan si Revi itu, kenapa dengan Nuning, cantik, putih, berkerudung, sesuai dengan selera, kurang apa? Pantan memang kurang bulat, dada ya lumayan, behel? Ah, bukan masalah, tingginya pas, baik, apa adanya, kurang apa lagi? Pikir Rian.

Kenapa ngeliatin Nuning kaya gitu? Suka ya?
Ngeliatin perempuan cantik mah semua laki-laki juga suka Ning. Jadi ada apa nih?
Dasar kak Rian. Kan mau nganter Nuning ke Gramed nyari buku.
Hah, oh, iya, lupa. Hahah, tar, ka Rian ganti celana dulu. Entah apa yang ada di pikiran Rian, dia menyambar celana jeans dari gantungan lalu menurunkan celana pantainya begitu saja hingga CD nya terlihat, otomatis …

Aaaah, Kak Riann!!! Nuning berteriak dan menutup matanya dengan tangan. Rian sendiri melongo sebentar, dan kemudian cepat-cepat menggunakan celana sambil berusaha menutupi CD nya.
==========

Dapet bukunya Ning?
Belum, belah mana ya?
Ya elah, itu ada komputer informasi, pake lah.
Ehehehehehehe.
Hm, ini mah, ga bisa ya?
Dan Nuning mengangguk kecil. Rian langsung menanyakan buku dan mencarikannya di terminal informasi.
Ada nih, hmmm, di lemari belah sono noh, gih. Baru saja Rian hendak mengikuti Nuning, langkahnya tertahan oleh Ima. Yang berdiri di sana memandangnya.

Hai. Sapa Ima.
Hai, ama siapa Ma? Jawab Rian, sedikit kaku. Maklum, tiga tahun sudah Rian menarik diri dari ke lima sahabatnya.
Sen, ah, sendiri. Jawab Ima, sedikit gelisah, keringat-keringat kecil tampak di wajahnya yang semakin cantik dengan kedewasaan.
Hehe, kirain ama mas Gio. Masih ama dia kan?
Mm, masih, Rian masih sama Atika?
“Gak, udah enggak. Udah dua taun nih single. Hehehe.”
“Hmm, kok bisa? Jadi ke sini sendiri?”
Gak. Ama itu tuh, makhluk di sana, temen.
Ima memalingkan pandangannya ke arah yang ditunjuk Rian, Cantik Yan, yakin cuman temen?
Temen ko Ma. Jawab Rian. Kamu gapapa Ma? Pucat gitu?
Hah, ga, gapapa. Yasud, Ima cuman mau nyapa. Udah ya ada perlu, nanti kontak-kontak lagi Yan, dan ceritain soal kenapa kamu udahan ama Atika, jangan ngilang kaya gini.
Hehehe. Rian tertawa sambil menggaruk tak gatal. Iya deh.
Ima mulai melangkah pergi. Langkahnya terlihat sedikit aneh, pikir Rian, tapi Ima semakin cantik, bodynya, dadanya, kayaknya menyaingi Revi. Shit, Revi. Brengsek. Rian mengupat dalam hati, kemudian pergi menghampiri Nuning.
==========

Brengsek maneh Bim.
Hahaha, tapi seneng kan? Gimana rasanya ngomong ama Rian dengan vibrator di dalem memek maneh Ma? Nikmat kan?
Ima berusaha menampar Bima, namun tamparannya pelan dan lemah, mudah sekali bagi Bima untuk menangkap tangannya. Udah lah, toh kemaren-kemaren kamu beneran menikmati.
Wajah Ima memerah menahan amarah dan gairah yang dia rasakan bersamaan.
Udah-udah, maapin Bima, hehe, yu, kita jalan. Bima memeluk pinggang Ima, dan mereka berdua berjalan meninggalkan Mall.

Bersambung.

Author: 

Related Posts

Comments are closed.